Filem Hindustan Terbaru : “Al-Kisah Dua Suami; Yang Sah & Yang Jadian”

images1Aku hanya melihat dari jauh filem realiti hindustan terbaru ini. Kali ni pergambaran diadakan di Perak. Cukup hangat 2-3 minggu lalu. Agak kendur 2-3 hari ini. Filem kali ni diarahkan oleh seorang ikon masyarakat, Najib Mongolia dan dengan tidak malunya dia memilih dirinya sendiri untuk menjadi hero dalam filem ini. Dikatakan dia frust gile selepas filem dia yang dipromosikan di Permatang Pauh dan Kuala Terengganu tidak mendapat sambutan. Mungkin faktor pemilihan hero yang agak lembab sebelum ini menyebabkan dia memilih dirinya sendiri menjadi hero selain mencipta beberapa watak lain yang juga bertaraf hero. Ikuti sinopsis cerita yang diambil dari http://g-82.blogspot.com

 

—————————————————

 

Seorang ketua kampung mempunyai seorang anak perempuan yang telah dinikahkan kepada seorang lelaki yang baik, walaupun baru sahaja masuk Islam. Walaupun dia baru masuk islam, tetapi akhlak dan amalan islamnya lebih baik dari orang yang sudah lama menjadi Islam.

 

Ketua kampung itu juga mempunyai seorang anak saudara yang baru sahaja selesai menuntut di luar Negara. Pergaulan bebas, rasuah, arak, kaki perempuan, zina dan sebagainya yang menjadi “amalan harian” si anak saudara itu menjadi sebati semasa belajar di luar Negara itu, menyebabkan dia menjadi seorang yang “mata keranjang”; tidak boleh tengok perempuan, hatta isteri orang sekalipun.

 

imageslanun

Di suatu hari, si anak saudaranya itu telah datang menziarahi si bapa saudara, lalu ternampak sepupunya yang sudah menjadi isteri orang itu. dia berkenan dengan sepupunya itu, dan menyedihkan apabila didapati sepupunya itu sudah bernikah.

 

Nafsu serakahnya semakin menggila, dia tidak kira lagi, sama ada sepupunya itu isteri orang atau tidak, dia tetap mahu berkahwin dengan sepupunya itu. Dia berfikir. Apa tindakan yang sepatutnya dilakukan?

 

Akhirnya dia mendapat idea, iaitu memperdaya agar bapa saudaranya dapat mendesak agar menantunya itu menceraikan isterinya, lalu dinikahkan kepadanya. Si bapa agak tidak bersetuju pada peringkat awalnya. Tetapi setelah “isu keturunan” dimainkan, menyebabkan si bapa terpengaruh. Bapa itu pun mendesak menantunya agar menceraikan anak perempuannya, tetapi menantunya tidak bersetuju.

 

Menantu itu menyatakan, jika bapa mahu memaksa dia menceraikan isterinya itu, hendaklah ditanya terlebih dahulu kepada anak perempuannya yang sudah bersuami itu. Bertanya dengan tujuan untuk minta pilihan dari anak perempuannya, adakah mahu kekal dengannya atau mahu diceraikan lalu dikahwinkan dengan sepupunya.

 

Pihak bapa tidak mahu bertanya kepada anak perempuanya, kerana dia mengetahui bahawa anak perempuannya itu amat menyintai suaminya yang baik. Tetapi menyedihkan, disebabkan bapa berjaya diperdayakan oleh si anak saudara yang jahat itu, menyebabkan si bapa tetap berkeras yang akhirnya menikahkan juga anak perempuannya kepada anak saudaranya, sedangkan anak perempuannya itu masih seorang isteri yang sah.

 

Akad nikah berlaku dengan diakad nikahkan oleh seorang juru nikah yang lulus senawi 4; cakap arab tak berapa nak boleh, bahkan kitab arab pun tak berapa nak boleh ulas. Cumanya dia diminta menjadi juru nikah kerana baik sangat dengan pihak bapa yang merupakan ketua kampung. Dikhabarkan juga, perlantikan juru nikah itu bukanlah atas dasar kelayakkannya, tetapi berdasarkan kepada sama-sama dengan si bapa terlibat dengan tarikat naqsyabadiyyah. Akad nikah pun berlaku dalam keadaan yang meragukan. Mana tidaknya, si menantu tidak menceraikan isterinya lagi, tahu-tahu telah dikahwinkan dengan lelaki yang lain.

 

Diminta agar bertanya sendiri kepada anak perempuannya; apakah pilihan yang dikehendaki, tetap tidak dilakukan oleh si bapa. Akhirnya, anak perempuan itu menunjukkan sikapnya; dia tidak mahu berkahwin kepada sepupunya itu, kerana nampak sangat sepupunya itu mempergunakan bapanya.

 

Anak perempuannya itu semakin marah dengan sikap bapa, sehingga sanggup melakukan sesuatu yang tidak sepatutnya berlaku antara anak dengan bapa. Dalam keadaan sebegini, Apakah tindakan anak perempuannya yang membantah bapanya boleh dikira sebagai salah ????

 

Pihak menantu masih berkeras untuk mempertahankan haknya. Memang isterinya itu adalah anak perempuannya, tetapi sekarang ia bukan dibawah jagaan si bapa, tetapi sudah berada dibawah tanggungjawab dia. Sebagai orang yang bertanggungjawab, disamping isterinya itu amat sayang kepadanya, si menantu tidak akan melepaskan isterinya kepada tangan orang lain. Kerana, jika melepaskan juga, ini menunjukkan dia adalah seorang yang dayus, yang disebut oleh Nabi sebagai tidak akan masuk syurga.

 

Nampaknya pihak bapa tidak bersuara lagi, tapi dari pihak “suami jadian” pula semakin menjadi-jadi “jadiannya” itu. Sampai satu tahap, ia bertindak seakan-akan mengampu si bapa dengan mengangkat berbagai-bagai banner; meluahkan perkataan yang berbau ampu yang tidak keruan. Kalimah “jangan ingkar arahan bapa”, “mertua wajar dihormati”, “jangan derhaka kepada bapa”, “jangan jadi anak derhaka” dan berbagai-bagai lagi.

 

Walau apa pun terjadi, pihak menantu yang sah tidak melayan, bahkan sewajarnya tidak melayan langsung provokasi perasaan yang dimainkan oleh “suami jadian”. Ini kerana, si bapa itu telah ditipu dan telah dipergunakan.

 

Dan diyakini, disuatu masa nanti, bapa pasti akan sedar atas kesilapan yang dilakukan. Pasti di masa akan datang, si menantu itu akan menjadi seorang menantu yang akan disayangi oleh si bapa, memandangkan berjaya mempertahankan sesuatu yang benar, bahkan menyelamatkan maruahnya untuk masa hadapan.

 

Moral dari kisah ini, jelas kepada kita, si bapa sebenarnya tidak bersalah dalam hal ini. Cuma bapa hanya tersilap melakukan keputusan; mungkin kerana dia tidak sedar bahawa dia telah diperdayakan oleh si lelaki “suami jadian” itu.

 

Yang jahat dalam kes ini adalah “suami jadian” yang menggunakan segala ruang yang ada untuk memburukkan suami yang sah, bahkan tindakannya itu sebenarnya telah memberi inpak yang buruk kepada si bapa untuk masa hadapan.

 

Bapa mana tidak terpengaruh, kalau isu yang dibawa oleh si “suami jadian” itu adalah “kita satu keturunan”, “suami yang sah itu bukan keturunan kita”, “muallaf lah” dan macam-macam yang dimainkan isu yang tidak relevan langsung.

 

Yang diharapkan sangat, suami yang sah itu hendaklah bertahan; mempertahankan haknya sebagai suami. Mempertahankan hak sehingga titisan darah yang terakhir merupakan tindakan seorang yang mempunyai tanggungjawab; tindakan seorang pendekar, bahkan dijanjikan oleh Allah dengan syurga.

 

Sabda Nabi SAW yang bermaksud ;

“Barangsiapa yang dibunuh kerana mempertahankan hartanya, maka dia adalah syahid. Barangsiapa yang dibunuh kerana mempertahankan ahli keluarganya, maka dia adalah syahid. Barangsiapa dibunuh kerana mempertahankan agamanya, maka dia adalah Syahid[1]”

 

Sekian sudah al-kisah.

 

——————————————-

Diberitakan sekarang Najib Mongolia sedang berusaha keras untuk membawa filem ini ke negeri Kedah dan Selangor, tetapi masih lagi kurang mendapat sambutan di sana. Perkhabaran terkini tentang filem Najib Mongolia dari Perak, “suami jadian” tidak dibenarkan untuk masuk ke kamar pengantin oleh mahkamah kerana perkahwinan mereka ‘diragui’. Seorang wartawan sempat menemuramah Najib dan dia menyatakan dia pun tak tahu camne nak ending cerita ni sebab dia sekarang sibuk nak jadi ketua syrikat pulak lepas ni…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s